• Home
  • MediaOutReach
  • Di Tengah Situasi Kerja Hybrid, Microsoft Umumkan Produk Baru untuk Perang Global Melawan Serangan Siber

Di Tengah Situasi Kerja Hybrid, Microsoft Umumkan Produk Baru untuk Perang Global Melawan Serangan Siber

Rabu, 19 Mei 2021 | 13:14
SINGAPURA, RIAUGREEN.COM Media OutReach Microsoft Corporation mengumumkan produk baru, rencana karyawan, dan panduan untuk mengatasi perang global melawan serangan siber yang semakin besar dan kompleks. Produk dan panduan baru ini mencakup dukungan tambahan untuk otentikasi multifaktor (MFA) dan perlindungan keamanan bagi pelanggan, bersama dengan transisi Microsoft sendiri untuk mengadopsi Zero Trust oleh karyawan.

Lanskap keamanan siber telah berubah secara mendasar karena serangan kompleks berskala besar baru-baru ini. Peretas melakukan rata-rata 50 juta serangan sandi per hari, 579 serangan per detik, dan serangan phishing telah meningkat. Serangan firmware semakin canggih dan ransomware telah menjadi masalah besar. Microsoft memblokir dan mencegah 30 miliar ancaman email tahun lalu dan secara aktif memantau lebih dari 40 kolaborator negara-negara aktif dan lebih dari 140 grup ancaman yang mewakili 20 negara.

Menurut hasil telemetri Microsoft Defender Antivirus, dalam 18 bulan terakhir, tingkat serangan malware di Asia Pasifik telah meningkat hingga 23% di Australia, 80% di Tiongkok, 15% di India, 16% di Jepang, 19% di Selandia Baru dan 43% di Singapura, berlangsung dari sebelum pandemi hingga saat ini. Sebagai bagian dari malware, ransomware juga naik sebesar 453% di Australia, 463% di Cina, 100% di India, 541% di Jepang, 825% di Selandia Baru dan 296% di Singapura pada periode yang sama.

Menurut Microsoft Work Trends Index, hingga 53% dari mereka yang disurvei di Asia memiliki rencana untuk pindah , karena mereka sekarang dapat bekerja dari jarak jauh, angka yang sedikit lebih tinggi dari tingkat global (46%). Ini menunjuk pada urgensi keamanan untuk mengatasi cara baru ini dalam melakukan sesuatu.

"Sebagian besar wilayah kami telah beralih ke pekerjaan jarak jauh pada tahun lalu. Ketika ada kebutuhan terus menerus untuk bekerja dari rumah penuh atau paruh waktu, Kita perlu mengadopsi lebih banyak alat dan membangun pertahanan terhadap potensi serangan dunia maya. Di Asia, Penerapan otentikasi multi-faktor bersama dengan pendekatan Zero Trust adalah dasar untuk bekerja dari rumah atau situasi kerja campuran yang lebih aman," kata Mary Jo Schrade, Assistant General Counsel, Regional Head, Digital Crimes Division, Microsoft Asia, dalam keterangan yang diterima media ini, Selasa (18/5/2021).

Bisnis kecil dan menengah sangat rentan terhadap ancaman keamanan siber, di Asia Pasifik, UKM menguasai lebih dari 98% bisnis dan mempekerjakan 50% tenaga kerja. termasuk bagian integral dari sektor kesejahteraan sosial dan ekonomi. Namun, sebagian besar UKM tidak tahu cara melindungi perusahaan mereka, kekurangan staf TI yang berdedikasi, dan tidak memiliki kemampuan keamanan komputer dan jaringan yang memadai.

"Serangan sosial yang sangat otomatis (phishing) sedang meningkat. Mereka muncul melalui email, pesan instan, media sosial, dan teks. Penting bagi organisasi untuk mengambil pendekatan Zero Trust untuk memecahkan masalah ini, dengan membagi semua aspek lingkungan pengguna akhir dan memperlakukan masing-masing sebagai tidak tepercaya. Ini membutuhkan pola pikir yang sangat berbeda dari pendekatan tradisional "jaringan adalah batas" dan "perlindungan perangkat". Ini membutuhkan pendekatan data-sentris dan otentikasi-sentris. Meskipun ada pertimbangan keamanan lainnya, penyelarasan identitas, autentikasi, dan manajemen informasi sangat penting," tambah Joe Sweeney, Penasihat, Intelligent Business Research Services (IBRS).

Amankan pekerjaan jarak jauh dengan produk baru

Sejalan dengan kebutuhan keamanan individu dan bisnis yang datang dengan pekerjaan jarak jauh, Microsoft telah memperkenalkan peningkatan baru untuk lebih melindungi pelanggan. Fitur verifikasi baru ini mencakup Azure AD Conditional Access untuk memberi administrator kontrol akses yang lebih terperinci, pengaturan peluncuran bersyarat dengan Kebijakan Perlindungan Aplikasi di Microsoft Endpoint Manager dan mode perangkat bersama Azure AD di beberapa pengguna.

Fitur dan peningkatan tambahan juga telah diluncurkan di Microsoft 365 Defender, Azure Sentinel, dan Microsoft Cloud App Security. Informasi lebih lanjut tentang peluncuran produk global baru dapat ditemukan di https://www.microsoft.com/security/blog/2021/05/12/how-to-secure-your-hybrid-work-world -with-a-zero -pendekatan-kepercayaan/.


loading...
BERITA LAINNYA
Become Unbeatable - AOC Launches AGON 4 Series
Sabtu, 23 Oktober 2021 | 08:23
BERIKAN KOMENTAR
Top