• Home
  • MediaOutReach
  • Vivocom Menangkan Proyek Penjualan Pasir Raksasa Senilai 934,7 Juta USD

Vivocom Menangkan Proyek Penjualan Pasir Raksasa Senilai 934,7 Juta USD

Minggu, 28 Februari 2021 | 13:58

KUALA LUMPUR, MALAYSIA, RIAUGREEN.COM – Media OutReach – Vivocom Intl Holdings Berhad (Vivocom), dalam aplikasi yang diajukan kepada Bursa Malaysia malam ini (26/02/2021), mengumumkan bahwa V Development Group memenangkan kontrak penjualan pasir besar senilai sekitar 934,7 juta USD, atau setara dengan 3,79 Miliar Ringgit Malaysia.

Rain International Sdn Bhd (Rain International) adalah anak perusahaan yang 97% sahamnya dimiliki oleh V Development Group dan baru-baru ini bergabung ke dalam Grup Vivocom. Proposal Vivocom untuk mengakuisisi V Development Group baru-baru ini telah disetujui oleh pihak berwenang.

Rain International terutama bergerak dalam perdagangan mineral dan bisnis ekspor, menyediakan pasir dan tanah kepada pelanggannya di Hong Kong dan Cina untuk proyek reklamasi dan konstruksi. Perusahaan baru-baru ini menandatangani kontrak pasokan pasir laut setidaknya selama tiga tahun.

Kontrak tersebut adalah untuk menyediakan layanan pasir kepada ke Zhen Hua Engineering Company Ltd-China Communications Construction Company Ltd-CCCC Dredging (Group) Company Ltd. (ZHEC-CCCC-CDC), dan kontraktor joint venture ini adalah ditunjuk untuk bertanggung jawab atas Bandara Internasional Hong Kong Proyek reklamasi utama dari proyek sistem tiga landasan pacu.

"Sebagai agen yang ditunjuk untuk usaha patungan ZHECC-CCCC-CDC, kami berharap dapat mengekspor pasir dari Malaysia ke pelanggan Hong Kong dengan cepat," kata Direktur Mr William Chan Ching-Kee, dalam keterangannya kepada media ini, Jumat (26/02/2021).

Dato Seri Chia optimistis kontrak akan diperpanjang dua hingga tiga tahun ke depan, dan bisa menghasilkan pendapatan hingga 6 Miliar Ringgit Malaysia.

"Bisnis pasir adalah kekuatan pendorong yang besar karena dapat sangat meningkatkan visibilitas kami. Potensi pendapatan tidak hanya besar, tetapi juga dapat didaur ulang dan sangat terukur. Bisnis tanah pasir memiliki potensi pertumbuhan eksplosif yang nyata, yang menjadi pertanda baik bagi perkembangan Grup dalam beberapa tahun mendatang. Kontrak kami dimulai dari 3 tahun, tetapi dapat dengan mudah diperpanjang menjadi 5 tahun atau lebih. Karena tonase yang dikirim meningkat setiap 6 bulan, ekspor pasir dan tanah akan meningkat tajam dari waktu ke waktu," kata CEO Dato Seri Chia Kok Teong antusias.

Selain proyek reklamasi Bandara Internasional Hong Kong, perkembangan pesat proyek konstruksi dan reklamasi di China dan Singapura juga membutuhkan pasir dalam jumlah besar, yang merupakan anugerah besar bagi Malaysia.

"Pasar ekspor pasir sangat besar, yang akan mendorong pertumbuhan pesat grup dalam beberapa tahun mendatang, dan keuntungan hingga 3,79 miliar ringgit telah mencapai kemenangan. Sebenarnya, saya telah mendesak tim saya untuk mendapatkan kontrak tanah pasir senilai 10 miliar ringgit pada akhir tahun 2021. Ini adalah salah satu strategi transformasi keseluruhan kami untuk menjadi konglomerat multi-miliar ringgit," ungkap Dato Seri Chia.

"Memperkuat dan mendiversifikasi adalah strategi utama kami dalam menghasilkan pendapatan grup. Saat ini, kami sedang merundingkan kontrak pasir senilai 2 Miliar RM hingga 3 Miliar RM lagi. Setelah diselesaikan, kami akan mengeluarkan pengumuman yang relevan sesuai dengan persyaratan Bursa Malaysia," pungkasnya.

Pasir akan diperoleh dari pemegang izin yang disetujui untuk mengekspor pasir ke luar negeri, dan bersumber dari wilayah konsesi di Sandakan dan Sungai Beluran di Sabah dan di seluruh Malaysia.

"Bahkan meskipun kami telah memperoleh kontrak pasir yang besar ini, kami belum akan berpuas diri. Saya berjanji sebelumnya bahwa saya akan mengubah Vivocom menjadi konglomerat besar, dan saya akan bekerja tanpa lelah untuk memenuhi janji saya," tegasnya.

Sejak Dato Seri Chia masuk ke Vivocom pada Januari 2020 ketika harganya di 15 sen, sahamnya telah naik tajam dan terakhir ditutup pada RM1.06 pada Kamis, 25 Februari 2021. "Saya sangat optimis bahwa saham Vivocom akan terus tumbuh kuat dan nilainya akan meningkat pesat dari waktu ke waktu. Saya sangat bangga karena kita bukan lagi penny stock. Tim saya benar-benar berkomitmen untuk membangun Vivocom menjadi perusahaan publik yang bereputasi baik dan menguntungkan, dengan fundamental yang kokoh, keuntungan yang berkelanjutan, dan arus kas yang sehat. Sebagai prioritas, kami akan bekerja keras untuk meningkatkan grup ke dewan utama Bursa Malaysia dan menjadi perusahaan yang membayar dividen secepat mungkin,"tuturnya.

Untuk menunjukkan komitmennya, Datuk Seri Tse Kwok Chung bertekad untuk tidak menjual saham dan tidak menjual saham Vivocom miliknya dalam tiga tahun ke depan. Ini akan memastikan stabilitas jangka panjang dan keberlanjutan harga saham.

"Kami ingin memiliki harga saham yang stabil dan kuat sehingga perusahaan dapat menggunakan saham yang sangat likuid sebagai mata uang untuk merger dan akuisisi untuk ekspansi dan pertumbuhan yang cepat. Saham kuat dengan likuiditas tinggi adalah aset paling berharga dan berharga. Kami akan menggunakannya untuk membeli perusahaan dengan strategi yang mengganggu industri dan mencari peluang besar berikutnya untuk pengembangan."

"Jumlah pengikut yang banyak mendorong likuiditas dan momentum yang sangat besar, menambah momentum pada harga saham kami. Kami sangat ingin meniru strategi Berkshire Harthaway yang dimulai Warren Buffet 40 tahun lalu. Masayoshi Son juga mendirikan Softbank Jepang sesuai dengan filosofi yang sama, dan Alphabet uga mengadopsi strategi serupa di Amerika Serikat. Ini adalah tiga perusahaan paling berharga dan dihormati di dunia. Saya memiliki mimpi yang sama untuk Vivocom. Saya bertekad untuk mewariskan kekayaan abadi untuk semua pemegang saham yang berharga," tutupnya.


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top