• Home
  • MediaOutReach
  • Penelitian SCUHK Business School Menganalisis Peran Penting Pengalaman Bisnis bagi Pengusaha dalam Meluncurkan Start-up Baru

Penelitian SCUHK Business School Menganalisis Peran Penting Pengalaman Bisnis bagi Pengusaha dalam Meluncurkan Start-up Baru

Minggu, 28 Februari 2021 | 13:54

HONG KONG SAR, RIAUGREEN.COM – Media OutReach – Apakah pengalaman adalah kunci kesuksesan bisnis? Ambil contoh pengusaha paling sukses di dunia. Anekdot dari kehidupan mereka menunjukkan bahwa pengalaman itu tidak penting. Bill Gates dan Jobs tidak memiliki pengalaman bisnis sebelum mendirikan Microsoft dan Apple, dan Zuckerberg muda mendirikan Facebook di kamar asramanya di Harvard.

Kisah sukses serupa tampaknya menunjukkan bahwa pengalaman bukanlah syarat mutlak bagi pengusaha untuk membangun perusahaan besar. Faktanya, sekitar 90% perusahaan baru di Amerika Serikat gagal, dan sangat sedikit yang dapat bertahan dengan sukses. Mengapa tingkat keberhasilannya sangat rendah? Alasan utamanya adalah bahwa meskipun banyak wirausahawan pemula memiliki kreativitas yang tidak terbatas, mereka belum sepenuhnya meneliti pasar (dan ini adalah keterampilan bisnis), dan akibatnya, mereka telah meluncurkan produk yang sangat inovatif yang tidak diterima dengan baik oleh pasar. Di bawah fenomena seperti itu, sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa pengalaman memungkinkan wirausahawan untuk belajar menyeimbangkan dengan lebih baik peran ganda dari kreativitas dan operasi bisnis mereka untuk menghindari potensi risiko dalam perjalanan menuju kewirausahaan.

Penelitian yang relevan menyelidiki bagaimana pengalaman perusahaan masa lalu mempengaruhi kinerja wirausahawan yang harus memperhitungkan banyak peran saat memulai bisnis. Ditemukan bahwa wirausahawan yang tidak berpengalaman cenderung terlalu menekankan pada salah satu identitas mereka, seperti hanya berfokus pada peran mereka sebagai seorang pengembang produk dan mengabaikan hal-hal penting lainnya, sebaliknya pengusaha dengan pengalaman lebih mampu untuk mencapai keseimbangan antara peran yang berbeda.

"Sebagai seorang pengusaha adalah menjaga keseimbangan. Meskipun wirausahawan harus berusaha menghasilkan produk yang unik dan bermanfaat serta layak secara komersial, melakukannya bisa jadi sulit. Misalnya, wirausahawan dapat menyalurkan penemu batin mereka untuk menciptakan produk yang sangat unik , tetapi itu tidak baik jika mereka tidak mempertimbangkan permintaan pasar. Sangat penting bagi wirausahawan untuk mencapai kedua tujuan secara bersamaan agar sukse," kata Ying-yi Hong, Profesor Manajemen dan Kepala Sekolah Choh-Ming Li dari Lab Budaya di The Chinese University of Hong Kong (CUHK).

Kehilangan hutan untuk pepohonan

Penelitian Profesor Kang tentang "Missing the Forest for the Trees: Prior Entrepreneurial Experience, Role Identity, and Entrepreneurial Creativity" dilakukan bekerja sama dengan Profesor Siran Zhandi Universitas New South Wales di Australia dan Profesor Marilyn Ang Uy di Universitas Teknologi Nanyang. Beberapa literatur penelitian yang ada tentang kewirausahaan fokus pada perjalanan atau kualitas pribadi pengusaha sukses, sementara yang lain mempelajari pola pikir dan perilaku pengusaha tersebut. Prof. Hong dan rekan penulisnya menggabungkan dua faktor dan membahas topik tersebut dari pendekatan interaksi "orang-demi-situasi".

Metode penelitian ini mengasumsikan bahwa wirausahawan akan memainkan peran yang berbeda, seperti penemu atau pengusaha, dan situasi yang berbeda akan memicu mereka untuk mengambil peran tersebut. Misalnya, seorang wirausahawan berperan sebagai salesman pada sebuah presentasi; ketika dia mendesain produk di laboratorium, dia adalah seorang inventor. Ketika wirausahawan berperan sebagai wiraniaga, perhatian mereka akan lebih terfokus pada profitabilitas produk daripada desain, dan sebaliknya. Ketika pengusaha terlalu fokus pada tugas-tugas terkait dari peran tertentu, mereka mungkin mengabaikan aspek lain yang sama pentingnya, yang mengakibatkan efek "kehilangan hutan untuk pepohonan".

"Kami percaya bahwa wirausahawan berpengalaman memiliki struktur pengetahuan yang lebih komprehensif dan telah mengintegrasikan identitas penemu dan pebisnis. Sebaliknya, wirausahawan pemula yang tidak memiliki pengalaman kewirausahaan mungkin memandang kedua peran tersebut sebagai Independen dan tidak terkait. Oleh karena itu, di bawah keadaan tertentu , wirausahawan berpengalaman lebih mampu menangani lebih banyak informasi dan memahami keseluruhan situasi, yang mudah diabaikan oleh pemula," jelas Profesor Hong.

Untuk menguji teori mereka, para peneliti merekrut 108 pengusaha yang membuat proyek bisnis baru untuk berpartisipasi dalam percobaan. Di antara peserta, 40 orang adalah wirausaha yang sebelumnya telah memulai usaha sendiri. Peserta terlebih dahulu harus mengingat dan menuliskan pengalamannya sebagai inventor atau pebisnis. Selanjutnya, mereka menargetkan mahasiswa dan mengajukan ide untuk produk atau layanan baru. Kemudian menyerahkan ide-ide ini kepada para ahli dengan pengalaman wirausaha yang kaya untuk mengevaluasi tingkat inovasi dan kelayakan komersial mereka.

Penelitian menemukan bahwa wirausahawan yang kurang berpengalaman akan memunculkan ide-ide yang kurang inovatif ketika mereka diminta untuk berperan sebagai pengusaha, sementara wirausahawan yang lebih berpengalaman masih dapat mempertahankan kemampuan inovatif mereka bahkan ketika mereka berperan sebagai pengusaha. Di sisi lain, ketika pengusaha yang tidak berpengalaman mengambil peran sebagai penemu, jumlah ide mereka yang dapat dinilai layak secara komersial oleh para ahli akan berkurang, sementara pengusaha berpengalaman dapat mempertahankan kinerja yang stabil.

Efek ini bahkan lebih jelas ketika pengusaha dipaksa untuk mengambil peran tertentu karena keadaan. Misalnya, dalam menghadapi proyek yang membutuhkan penggalangan dana, pengusaha harus berperan sebagai pengusaha di bawah tekanan dan meletakkan identitas inventor. Profesor Hong mengatakan bahwa situasi tegang seperti ini kemungkinan besar akan menyebabkan penurunan kreativitas, terutama pada wirausahawan yang kurang berpengalaman. Hasil penelitian mengkonfirmasi kesimpulan ini, ketika mengalami situasi yang sama, tingkat inovasi dan profitabilitas pengusaha berpengalaman dalam ide bisnis masing-masing adalah 12,7% dan 7,7% lebih tinggi daripada pengusaha pemula.

Menariknya, ketika kedua peran tersebut tidak berada dalam kondisi tegang dan berlawanan, tingkat inovasi wirausahawan berpengalaman lebih rendah 9,4% dibandingkan dengan wirausahawan yang kurang berpengalaman. Studi tersebut menjelaskan bahwa orang yang memulai bisnis mereka sendiri untuk pertama kalinya mungkin lebih baik dalam belajar menjadi inventor, dan dengan demikian mampu menghasilkan lebih banyak ide baru. Namun secara keseluruhan, kinerja pengusaha berpengalaman dalam berbagai situasi relatif stabil.

Bagaimana pengalaman Berperan?

Mengapa mengetahui cara mengintegrasikan dua peran penemu dan pebisnis yang sangat berbeda memungkinkan wirausahawan berpengalaman menghindari semua jenis titik buta? Profesor Hong dan rekan penelitiannya mencoba memahami fenomena ini dari perspektif kognitif. Otak manusia dapat menghubungkan pemikiran terkait melalui pembelajaran dan pengalaman untuk membentuk jaringan berpikir. Misalnya, mudah bagi kita untuk mengaitkan gambar "merah" dan "kendaraan" dari kata "mesin pemadam kebakaran", karena kita telah mempelajari hubungan di antara keduanya dalam pengalaman masa lalu kita.

Peneliti menganalisis bahwa wirausahawan berpengalaman telah menghadapi banyak situasi di masa lalu yang mengharuskan mereka menggunakan keterampilan kreatif dan bisnis. Situasi ini akan mendorong mereka untuk mengoordinasikan kebutuhan yang berbeda, sehingga dapat mendistribusikan perhatian mereka secara lebih efektif ke tugas-tugas terkait. Pengalaman ini membuat kreativitas dan pemikiran bisnis menjalin hubungan yang erat dalam pikiran wirausahawan, sehingga ketika seorang wirausahawan mengaktifkan salah satu perannya, maka akan memicu pula aktivitas peran lainnya. Oleh karena itu, pengusaha berpengalaman dapat secara bersamaan menjadi penemu dan penjual dalam situasi yang berbeda.

Mengomentari implikasi praktis, Profesor Hong menyarankan agar wirausahawan yang tidak berpengalaman harus bekerja sama dengan mitra bisnis yang memiliki pengalaman wirausaha, atau mempertimbangkan untuk menemukan mentor yang berpengalaman. "Seorang wirausahawan atau mentor yang berpengalaman dapat mempertahankan 'gambaran besar' untuk tim dan membantu wirausahawan pemula menghindari titik buta yang melekat," kata Profesor Hong.

Referensi

Zhan, S., Marilyn A Uy and Ying-Yi Hong. "Missing the Forest for the Trees: Prior Entrepreneurial Experience, Role Identity, and Entrepreneurial Creativity." Entrepreneurship Theory and Practice (2020): 104225872095229.

Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh CUHK Business School di situs web China Business Knowledge (CBK), dapatkan linknya di https://bit.ly/3sJMJOG.


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top