SAMARANG, INDONESIA, RIAUGREEN.COM – Media OutReach – Pemancangan balok baja pertama di lokasi konstruksi pabrik baru Lesso di Samarang, Indonesia, pada 7 November 2020 lalu, menandai secara resmi Lesso memulai ekspansi bisnisnya di Asia Tenggara. LESSO merupakan perusahaan terdepan asal Cina dalam industri perpipaan plastik, didirikan pada tahun 1986, telah menjadi pemimpin dalam industri pipa dan secara bertahap berkembang menjadi kelompok industri besar perabot rumah tangga dan bahan bangunan di negara asalnya.

Portofolio produk China Lesso mencakup sistem perpipaan, bahan bangunan, produk dekorasi interior, layanan perlindungan lingkungan, pertanian modern, saluran dan layanan, dan banyak lagi. Dengan perkembangan pesat, China Lesso telah mendirikan lebih dari seratus anak perusahaan dan 27 basis manufaktur di 18 provinsi di seluruh China, dan di Amerika Utara. Pelajari lebih lanjut tentang Lesso dari video ini: https://youtu.be/xSYG2AFP_fM

Lesso terus menyempurnakan tekniknya dalam produksi otomatis dan cerdas, terus meningkatkan kapasitas dan efisiensi produksi, serta kualitas produk. Perusahaan adalah pelari terdepan dalam industri dalam hal kapasitas produksi dan volume penjualan. Ini menghasilkan sekitar 15% dari keseluruhan produksi pipa plastik di China dan telah melampaui pesaingnya beberapa kali. Menurut survei yang dilakukan oleh Forward Industry Research Institute, konsultan perencanaan industri profesional yang berbasis di Beijing, China Lesso telah mampu merealisasikan kapasitas desain hingga 2,78 juta ton sejak 2019 dan mencapai penjualan 2,377 juta ton di tahun yang sama.

Pada tahun 2020, China Lesso dinominasikan oleh Hurun Research Institute dalam daftar Hurun China 500 Most Valuable Private Companies 2020 karena nilai pasarnya telah mencapai rekor tertinggi baru RMB37 miliar dengan pertumbuhan tahun ke tahun sebesar 61%. Selain itu, telah masuk dalam daftar Fortune 500 China selama 8 tahun berturut-turut sejak 2013 dan saham Perusahaan termasuk di antara yang memiliki nilai terbesar.

Permintaan yang Meningkat untuk Pipa Plastik di Asia Tenggara

Permintaan global untuk pipa plastik yang diperkirakan akan tumbuh dalam lima tahun mendatang telah menjadi pendorong utama pasar. Menurut laporan researchandmarkets.com, Pasar global untuk pipa plastik diproyeksikan mencapai 20,4 miliar meter pada tahun 2024. Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa Asia Pasifik, khususnya kawasan Asia Tenggara telah menjadi pasar terbesar dan paling cepat berkembang di dunia.

Asia Tenggara sekarang bergeser dengan cepat dari ekonomi pertanian ke ekonomi industri. Dengan demikian, permintaan pipa plastik meningkat secara signifikan karena meningkatnya pengeluaran untuk proyek modernisasi infrastruktur, seperti penggantian pipa berbahan logam dengan pipa plastik di jaringan utilitas, perluasan kegiatan irigasi tanaman, rehabilitasi pengumpulan air limbah dan distribusi air, meningkatnya preferensi untuk teknologi tanpa penggalian, dan lain-lain.

LESSO Mengamati Ada Potensi di Pasar Asia Tenggara

Dengan tujuan ekspansi bisnis, China Lesso telah melihat potensi di pasar Asia Tenggara dan mempercepat globalisasi bisnisnya. Perusahaan telah mengumumkan investasi besar dalam membangun basis manufaktur pipa skala besar di Indonesia untuk merebut pangsa pasar dengan berpartisipasi dalam proyek peningkatan infrastruktur negara dan meningkatkan daya saing dan pengaruh Lesso di pasar lokal.

Indonesia telah diklaim sebagai ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan memiliki perspektif pertumbuhan oleh banyak otoritas seperti Bank Dunia. Dengan perkembangan yang terus menerus dan cepat, permintaan perbaikan infrastruktur dalam negeri Indonesia meningkat secara signifikan. Pipa dan alat kelengkapan pipa yang merupakan bahan konstruksi yang umum dan penting, memang memiliki peluang besar selama pembangunan infrastruktur di Indonesia.

Basis manufaktur Lesso di Indonesia akan dapat memasok produk dan layanan perpipaan plastik untuk pasar domestik secara tepat waktu dan produktif karena spesialisasi dalam berbagai solusi perpipaan plastik canggih yang sesuai untuk konstruksi bangunan, infrastruktur, aplikasi industri dan pertanian. Produk Lesso banyak digunakan dalam penyediaan air, drainase, power supply, telekomunikasi, transmisi gas, dekorasi rumah, dan sebagainya.

Upaya China Lesso di Indonesia merupakan penyebaran penting dalam ekspansi bisnis globalnya. Mengikuti Inisiatif Belt and Road Initiative, Lesso akan berusaha untuk mengembangkan pasar di negara-negara yang lebih ditargetkan di Asia, misalnya di Malaysia, Thailand, dan Kamboja, menambah momentum kehadiran bisnis strategisnya di dunia.