• Home
  • MediaOutReach
  • Michael Page Singapura: 40% Perusahaan di Singapura Berencana Rekrut Lebih Banyak Tenaga Kerja Baru di 2021

Michael Page Singapura: 40% Perusahaan di Singapura Berencana Rekrut Lebih Banyak Tenaga Kerja Baru di 2021

Kamis, 21 Januari 2021 | 13:40
Keterangan Foto: Nilay Khandelwal, Direktur Utama Michael Page Singapura

SINGAPURA, RIAUGREEN.COM - Media OutReach - Michael Page Singapura, perusahaan jasa rekrutmen profesional, baru saja mengumumkan Laporan Tren Bakat 2021, dengan perhatian yang serius terhadap pasar kerja Singapura. Di tengah penurunan aktivitas rekrutmen sebesar 35% pada tahun 2020 saat merebaknya pandemi COVID-19, tahun ini, hingga 40% perusahaan di negara kepulauan itu berencana menambah jumlah karyawan, hal tersebut menunjukkan jalan pemulihan optimis di pasar kerja.

"Ekonomi Singapura telah berubah haluan dan tetap menjadi pusat yang stabil, aman dan dapat diandalkan, dengan koneksi yang mulus. Saat ekonomi pulih, investasi di pasar akan tumbuh dan itu akan meningkatkan permintaan akan talenta setelah pemulihan bisnis," kata Nilay Khandelwal, Direktur Utama Michael Page Singapura, Rabu (20/1/2021).

Terkait tuntutan ekonomi, sektor yang memiliki rekrutmen tinggi, terutama bidang teknologi dan telekomunikasi, perbankan dan jasa keuangan, industri & manufaktur, barang konsumsi yang bergerak cepat (FMCG), serta layanan profesional.

Menurut laporan tersebut, penciptaan lapangan kerja di sektor teknologi Singapura mendorong peningkatan perekrutan tenaga kerja. Banyak bisnis di Singapura tidak siap untuk keadaan normal baru karena kemampuan teknologi harus berkembang pesat untuk memastikan operasi bisnis yang berkelanjutan selama wabah pandemi.

Selain itu, sektor fintech dan e-commerce Singapura telah menjadi model bagi banyak negara dan kawasan. Secara khusus, sektor-sektor ini akan terus tumbuh sepanjang tahun 2020, sehingga menjadi contoh utama untuk diikuti oleh bisnis non-teknologi.

Tahun 2021 akan menyaksiakan lebih banyak momentum untuk meningkatkan dan mendigitalkan bisnis, di mana para profesional teknologi memiliki keterampilan dalam rekayasa data, visualisasi data, Pengembangan perangkat lunak dan keamanan jaringan akan menjadi yang paling diminati.

Menurut laporan tersebut, 80% pakar teknologi mengatakan bahwa penawaran menarik berupa gaji, bonus dan tunjangan adalah faktor yang selalu mereka pertimbangkan dan prioritaskan saat menerima tawaran pekerjaan.

Menimbang persaingan yang berkembang untuk para profesional berpotensi tinggi, Nilay Khandelwal mengatakan, ada permintaan yang besar untuk para profesional teknologi saat ini, dia menyarankan perusahaan pemberi kerja perlu memastikan bahwa mereka bukan bagian dari proses lelang bakat dan membayar sesuai dengan standar pasar untuk menarik bakat yang tepat.

Sebagai opsi yang layak untuk menjembatani kesenjangan keterampilan yang timbul dari peningkatan investasi dalam alat digital, sebanyak 20% perusahaan di Singapura mengatakan, mereka memprioritaskan sistem kontrak jangka pendek / pekerjaan sementara dalam strategi perekrutan 2021 mereka.

Angka ini melonjak pada akhir tahun 2020, terutama secara digital, belanja dan teknologi, karena pariwisata dan perbatasan tetap ditutup. Ini kemungkinan akan berlanjut pada tahun 2021, karena bisnis di Singapura memperkenalkan rencana perekrutan yang lebih strategis dan berniat untuk mempekerjakan orang untuk masa depan. (r1)


Loading...
BERITA LAINNYA
Kingdom Consultancy Rayakan 15 Tahun Keunggulannya
Sabtu, 27 Februari 2021 | 17:21
BERIKAN KOMENTAR
Top